Setidaknya 49 keluarga telah mengungsi di sebuah masjid di kota Idlib Suriah untuk melarikan diri dari serangan terhadap warga sipil oleh rezim Bashar Asad dan pasukan Rusia. Cuaca musim dingin yang parah juga membuat hidup menjadi sulit, meskipun LSM Bulan Sabit Merah Turki telah memasok makanan dan selimut untuk para pengungsi.

Berbicara kepada kantor berita turki pada Selasa kemarin, Abdullah Sharaf Al-Din, yang termasuk di antara mereka yang berlindung di masjid, mengatakan bahwa mereka harus meninggalkan rumah mereka untuk menghindari pemboman yang dilakukan oleh Rusia dan rezim Suriah di daerah mereka.

Abdulloh mengatakan dia berlindung di masjid dengan istri dan enam anaknya sembilan hari yang lalu, sembari berjuang untuk bertahan hidup di tengah musim dingin yang keras. Istri Sharaf Al-Din mengatakan anak-anaknya sakit karena cuaca dingin. Dia berharap perang akan segera berakhir sehingga mereka dapat kembali ke rumah.

Pengungsi lain, Fatima Ahmadi menjelaskan bahwa dia berlindung di masjid dua hari yang lalu dengan anak-anaknya untuk menghindari pemboman hebat di kotanya, Maarat Al-Numan. Dia menunjukkan bahwa kondisi hidup mereka sangat buruk dan dia tidak bisa menemukan tempat selain masjid untuk melindungi anak-anaknya.

Ahmadi berterima kasih kepada semua organisasi dan badan amal yang telah mendukung dan membantu mereka, terutama di tengah cuaca yang dingin.

Menurut sebuah laporan, tercatat sejak November, gelombang serangan oleh rezim Suriah dan para sekutunya telah mengakibatkan lebih dari 200 ribu warga sipil pindah dari Idlib ke daerah-daerah dekat perbatasan Turki.

Lebih dari satu juta warga Suriah telah pindah menuju daerah dekat perbatasan Turki karena serangan hebat tahun ini. (arrahmah.com/admin)

%d blogger menyukai ini: