Tahanan Palestina Ahmed Ghannam menghentikan mogok makan setelah 102 hari lamanya. keputusan itu diambil setelah pengadilan “Israel” menetapkan akan mengakhiri penahanan administratifnya.

Ghannam, yang menderita Leukemia, menjadi kurus kering sebagai akibat dari mogok makan sebagai protes atas penahanannya yang terus menerus oleh pasukan pendudukan.

Pengacaranya Ashraf Abu-Sneineh menulis di Facebooknya bahwa Mahkamah Agung ‘Israel’ di Yerusalem mengeluarkan keputusan akhir yang menetapkan untuk mengakhiri penahanan administrasi tahanan Ahmed Ghannam.

Sebelum dia dibawa dari rumah sakit ke Penjara Ofer, Ghannam meminta kunjungan keluarga dan intelijen “Israel” menerima permintaannya. Pria berusia 42 tahun itu ditangkap pada 18 Juni. Dia sebelumnya menghabiskan sembilan tahun di penjara-penjara “Israel”. Dia sudah menikah dan memiliki dua anak.

Lima warga Palestina lainnya, termasuk seorang jurnalis perempuan yang ditangkap di Allenby Crossing, juga melakukan mogok makan. Menurut statistik resmi, ada 5.700 tahanan Palestina di dalam penjara “Israel”, termasuk  wanita, ratusan anak-anak dan 500 ditahan di bawah penahanan administratif. (arrahmah.com/admin)

%d blogger menyukai ini: