Pimpinan Daerah Pemuda Muhammadiyah (PDPM) Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah, menemukan sejumlah soal Ulangan Akhir Semester (UAS) I yang dinilai mengandung unsur pornografi. Soal-soal itu diujikan untuk Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Sukoharjo tahun pelajaran 2015/2016.
“Pertama, soal mata pelajaran Seni Budaya kelas X untuk semua bidang studi dan kompetensi/paket keahlian yang diujikan hari Rabu, 2 Desember 2015. Pada nomor 27, Pilihan Ganda, terdapat gambar artis dangdut wanita bergaya seronok,” ungkap Ketua PDPM Sukoharjo, Eko Pujiatmoko, dalam rilisnya kepada hidayatullah.com, Jumat, 22 Shafar 1437 H (04/12/2015).
Soal kedua, tambahnya, diujikan Kamis (03/12/2015), terdapat pada mata pelajaran Bahasa Indonesia kelas XII untuk semua bidang studi dan kompetensi keahlian. Tepatnya pada soal nomor 2 Pilihan Ganda, terdapat lirik lagu yang redaksinya berisi tentang “bercumbu, merayu, dan bercinta”.
Bersamaan rilis yang juga atas nama sekretarisnya, Muh. Tri Wibowo, itu, PDPM Sukoharjo mengirimkan sebuah gambar salinan soal UAS mata pelajaran Seni Budaya yang dimaksud.
Dalam pengamatan media ini, pada soal nomor 27 itu, terdapat sebuah foto wanita berambut lebat terurai yang sedang tersenyum dan menampakkan auratnya yang lain.
Terkait temuan itu, PDPM Sukoharjo menyatakan sejumlah sikapnya. Pertama, menyesalkan dan menyayangkan materi soal UAS tersebut.
“Karena, selain menjadikan sorotan tajam di masyarakat, soal tersebut sama sekali tidak mencerminkan perilaku yang mendidik. Bahkan justru mengajarkan hal yang menjurus kepada unsur pornografi dan pornoaksi yang bertentangan dengan nilai-nilai moral dan agama,” tulis Eko.
Apalagi, lanjutnya, pada kop soal tersebut tertulis dengan jelas bahwa lembar “Dokumen Negara” itu diterbitkan oleh Dinas Pendidikan (Disdik) Kabupaten Sukoharjo.
Sikap kedua PDPM Sukoharjo, mengharapkan Kepala Disdik Sukoharjo segera mengusut tuntas hal tersebut agar tidak semakin berlarut-larut.
Termasuk, imbuhnya, jika diperlukan untuk memanggil, menegur, bahkan memberikan sanksi yang semestinya kepada pembuat soal itu.
“Ketiga, ke depan, Dinas Pendidikan diharapkan lebih selektif dan berhati-hati lagi dalam pembuatan soal ujian,” harapnya.
Sehingga, masih menurut PDPM Sukoharjo, hal tersebut atau yang semacamnya tidak terulang lagi pada masa mendatang. Agar tidak menimbulkan hal-hal yang tak baik di masyarakat.[Asep Bahrul Mufti;sumber:Hidayatulloh.com]

Saudaraku….

Lihatlah secara seksama apa yang sedang terjadi disekitar kita.

Kedzoliman, kemaksiatan, dosa yang dianggap biasa, haram jadi halal, yang halal diharamkan.sunah dianggap bidah, bidah diangaap sunah. Yang salah jadi benar yang benar disalah-salahkan.

Inilah gelombang keterpurukan ruhani yang terus bergulir ditengah-tengah kita bak air bah yang tak bisa dibendung lagi. Oleh karena itu………

Sudah saat nya kita bergerak…..

Sudah waktunya kita bekerja…

Sudah saatnya kita berdakwah…

Mari bergabung bersama radio Fajri Bandung dalam Mega proyek dakwah melalui udara dengan cara mentransferkan sebagian harta Anda kepada kami melalui BANK MUAMALAT no rekening 146-000-1648 a / n PT RADIO SWARA CAKRAWALA SANGKURIANG

“Bersama Fajri Belajar Islam menjadi Mudah, Bersama Fajri Infak Anda Insya Alloh berkah dan terarah” ( Radio fajri 1458 am dan www.fajribandung.com )

%d blogger menyukai ini: